Monday , December 6 2021
Niat Puasa

Niat Puasa Wajib

Bagimana Niat Puasa wajib yang Harus Anda Ketahui

Niat Puasa wajib di lakukan sebelum menjalankan ibadah puasa  wajib maupun sunah. Amalan- amalan itu bergantung pada niatnya,  mengutip sabda Baginda Nabi Muhammad SAW. Ya, niat puasa memanglah sangat memastikan nilai dari amalan yang dilakukan seorang. Niat pula memastikan kualitas sesuatu perbuatan. Dengan niat perbuatan seorang bakal dinilai sebagai ibadah ataupun cuma Kerutinan belaka.

Dengan niat pula hendak didetetapkan seorang hendak memperoleh ganjaran ataupun tidak serta seberapa besar ganjaran yang hendak dia terima. Begitu pula niat dalam ibadah puasa. Niat puasa wajib mengambil peranan yang lumayan berarti buat dicermati oleh tiap Muslim yang hendak melaksanakan ibadah pantang makan serta minum ini. Terlebih apabila puasa yang hendak dicoba merupakan puasa wajib, lebih- lebih puasa wajib bulan Ramadhan, hingga niat puasa jadi sangat vital dalam memastikan legal serta tidaknya puasa yang dijalani. Tidak sampai di sini, akibat kelalaian dalam perihal niat pula bakal menyebabkan banyak“ kerugian” untuk pelakunya.

Niat Puasa Wajib

Niat puasa wajib harus dibaca pada malam hari, ialah waktu sehabis terbenamnya matahari( maghrib) hingga dengan saat sebelum terbitnya fajar shadiq( belum masuk waktu shalat subuh) dalam madzhab Imam Syafi’ i.

BACA JUGA :  Adab dalam Berdoa

Niat Puasa Wajib

Berdasarkan sabda Rasulullah SAW

(Lihat: Hasan Sulaiman Nuri dan Alwi Abas al-Maliki, Ibanatul Ahkam fii Syarhi Bulughil Maram, juz 2, hal. 376):

مَنْ لَمْ يُبَيِّتِ الصِّيَامَ قَبْلَ الْفَجْرِ فَلَا صِيَامَ لَهُ

“Barangsiapa yang tidak berniat puasa pada malam hari maka tak ada puasa baginya.” (HR. Ahmad, Abu Dawud, Nasai, Tirmidzi, dan Ibnu Majah)

Untuk niat puasa wajib pada bulan Ramadhan harus dilakukan setiap malam harinya karena puasa dalam tiap harinya adalah inadah tersendiri. Dengan begitu seseorang yang lupa untuk mengucapkan niat puasa di malam harinya maka tidak sah puasanya. Menurut Syekh Nawawi al-Bantani, hukum fiqih tetep mewajibkan seseorang berpusa meskipun sudah tau puasanya tidak sah, tidak hanya itu saja maka seseorang itupun wajib untuk mengganti (mengqadla) puasa pada hari tersebut di luar bulan suci Ramadhan.

Mungkin inilah yang di sebut dengan “kerugian” sebagimana di sebut di atas. seseorang yang telodor atau lalai melakukan niat puasa di wajibkan tetap berpuasa di bulan ramadhan meskipun puasanya tidak sah, dan harus mengganti puasa tersebut di lain hari di luar bulan ramadhan.

BACA JUGA :  Doa untuk meredakan emosi Suami

Imam Qalyubi dalam kitab Hasyiyah¬-menyampaikan solusi atas perihal di atas sebagai langkah kehati-hatian yaitu dengan berniat puasa sebulan penuh di awal bulan Ramadhan, bahwasanya agar puasa tetap sah di bulan Ramadhan meskipun seseorang lupa untuk mengucapkan niat puasa di malam harinya. Niat yang demikian itu dapat dilakukan dengan merujuk pada apa yang diajarkan oleh Imam Maliki (Syihabuddin al-Qalyubi,Hasyiyataa Qalyubi wa ‘Umairah [Kairo: Darul Hadis, 2014], juz 2, hal. 129). Namun demikian Imam Maliki juga memberi syarat, niat berpuasa untuk satu bulan penuh itu berlaku bila puasanya tidak terputus. Bila puasanya terputus karena sakit, haid atau perjalanan maka wajib berniat kembali untuk hari-hari yang tersisa (Hasan Sulaiman Nuri dan Alwi Abas al-Maliki, hal. 377).

Merupakan suatu kenikmatan yang besar untuk kalangan Muslimin di Indonesia di mana para ulamanya membudayakan niat berpuasa bersama- sama pada tiap malam hari seusai shalat tarawih berjama’ aah di masjid- masjid serta mushala- mushala. Rasanya butuh dibudayakan pula niat berpuasa sebulan penuh secara bersama- sama pada malam awal bulan Ramadhan selaku langkah kehati- hatian sebagaimana diajarkan oleh Imam Maliki di atas

BACA JUGA :  Iman Kepada Rasul Memiliki Arti?

Selain niat puasa wajib di bulan ramadhan ada baiknya juga seorang muslim untuk mengetahui apa saja puasa sunah yang bisa di kerjakan sebagia penambah pahala dan menjadikan seseorang lebih dekat dengan Alloh SWT. Beberapa niat puasa yang sebaiknya seorang muslim tahu dan hapal sebagai pedoman untuk amalan puasa di antaranya adalah sebagai berikut :

1. Niat puasa wajib bulan Ramadhan

2. Niat puasa Tahun Baru Hijriyah

3. Niat puasa Senen – Kamis

4. Niat puasa nabi Daud

5. Niat puasa 9 Muharram

6. Niat puasa Tarwiyah 8 Dzulhijjah

7. Niat puasa Syawal

8. Niat puasa Asyura

9. Niat puasa Tasu‘a

10. Niat puasa Arafah 9 Dzulhijjah

11. Niat puasa Sya‘ban

12. Niat puasa Puasa Rajab

Sumber: islam.nu.or.id

Originally posted 2021-10-29 14:43:28.